Beranda Artikel Embung Budi Ubah Air Hujan Jadi Deposito Berjangka.

Embung Budi Ubah Air Hujan Jadi Deposito Berjangka.

18
0

 

Jawa Pos, Senin 7 April 2014
“Embung Budi Ubah Air Hujan Jadi Deposito Berjangka”

SAYA aka berkisah megenai orang yang begitu memberi harapan. Budi Dharmawan di Semarang. Dua-duanya sudah berumur lebih dari 70 tahun, tapi masih saja das-des. Saya berinteraksi dengan Pak Budi minggu lalu.
Pak Budi mengajak saya ke Desa Wonokerto, sebuah desa di pelosok gunung Kabupaten Semarang. Saya sampai naik ojek untuk bisa masuk ke desa dengan jalan yang gonjang-ganjing. Mengejar waktu.
Pak Budi membina seratus orang di sini. Tanah mereka yang selama ini banyak menganggur ditanami buah naga. Pertamina menjadi pemberi modalnya.
Pak Budi yang pensiunan perwira TNI-AL itu memilih membina petani miskin dengan tanaman yang memiliki nilai tambah tinggi : buah tropik. Di Wonokerto dengan buah naga. Di Boyolali dengan buah durian. Di lain tempat dengan buah kelengkeng.
Bertani dengan buah tropik tidak akan punya musuh. Kecuali harga pasar. Pak Budi tidak mau membina petani padi atau pertanian bahan baku industri. Petani padi akan selalu menghadapi tekanan pemerintah. Petani bahan baku industri akan selalu mendapat tekanan dari kalangan pabrik.
“Kalau bertani buah, tidak diatur oleh pemerintah maupun kapitalis industri,” katanya.
“Petani padi tidak akan bisa kaya karena harganya pasti ditekan pemerintah. Petani bahan baku tidak akan bisa kaya karena harganya ditekan oleh industri,” tambah Pak Budi.
Di Wonokerto, Pak Budi membangun embung 20 x 40 meter dengan dasar membran. Desa itu memang kering pada musim kemarau. Embung itu digunakan untuk menampung air hujan selama rendheng. Air di embung itu akan cukup dipakai selama lima bulan pada musim kemarau. Khusus untuk mengairi dengan hemat kebun-kebun buah naga milik petani.
Di setiap desa binaan Budi Dharmawan, selalu diutamakan pembangunann embung. Itulah cara nyata untuk membantu petani pedesaan yang gersang, yang biasanya mudah jatuh ke kemiskinan. Air hujan biasasnya dibiarkan terbuang menjadi bencana. Pak Budi menjadikannya deposito berjangka.
Kini sudah 12 desa yang dibina Pak Budi. Semuanya berhsil dengan kadar yang berbeda. Tapi, dia belum puas. Kualitas praktik pertanian desa binaan tersebut baru bernilai 7. Umumnya, itu terjadi karena petani belum terbiasa mempraktikkan sistem pertanian modern. Tingkat disiplin mereka juga masih rendah. Pak Budi ingin pada akhirnya mereka bisa meraih nilai 9 seperti kualitas kebun miliknya sendiri.
Pak Budi memang memiliki kebun buah. Dia pernah bekerja sama dengan pemodal besar tapi mengecewakan. Pengusaha besar sulit untuk diajak membina usaha kecil. Pak Budi memilih berjuang dengan caranya sendiri. Membina petani miskin secara langsung. Memang dirasa cara itu lambat untuk menjangkau kemiskinan yang begitu luas. Tapi, dia memilih menghidupkan satu per satu desa miskin dari pada hanya bicara terus, namun tidak kunjung berbuat.
“Sambil menunggu, siapa tahu kelak ada presiden yang mengcopy cara ini dengan cepat dan masif.” Kata adik kandung ekonom Kwik Kian Gie itu.
Saya harus mengaku kalah cepat oleh Pak Budi. Ketika tahun lalu BUMN dan IPB sepakat mengembangkan kebun buah tropik, saya pikir kamilah yang pertama melangkahkan kaki untuk buah tropik. Ternyata Pak Budi sudah lebih dulu meski skalanya kecil. Tentu juga masih ada orang-orang seperti Pak Budi di tempat-tempat lain.
Pak Budi adalah ayat-ayat tuhan yang hadir nyata di dunia. Dan di dalam masyarakat kita.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here