Beranda Artikel Jalan Terjal Menuju Kesempurnaan “Suan Baan Rao” di Rayong adalah surga yang...

Jalan Terjal Menuju Kesempurnaan “Suan Baan Rao” di Rayong adalah surga yang ditemukan untuk setiap penggemar durian”.

22
1

Pepatah mengatakan: Tidak ada dua durian, yang berbau sama. Saya ingat pernah mendengar ini ketika saya masih anak-anak, tapi tidak benar-benar saya yakini, sampai terakhir pada kunjungan ke Suan Baan Rao, sebuah kebun durian besar di Provinsi Rayong sebelah timur, saya benar-benar memahami kebenaran “daya” dari pernyataan ini.

Tersebar di lanskap berbukit dan dikelilingi oleh dinding perkebunan karet yang tinggi dan berdaun, taman adalah rumah bagi lebih dari 1.600 pohon durian dan menawarkan kepada para pemburu durian dengan aroma yang berbeda dan rasa eksotis bervariasi dari berbagai aroma serta warna kuning sangat kuat dari Durian Chanee.

“Selama beberapa dekade keluarga kami telah menghabiskan banyak uang dan waktu mengumpulkan varietas durian dari tempat yang berbeda,” dimulai Kajohn Puttisuknirun, pemilik Suan Baan Rao pertanian, karena ia menunjukkan kita di sekitar nya 40-hektar kebun.

“Dengan 111 varietas, taman ini memiliki jumlah tertinggi dari spesies durian di Thailand jika tidak mendunia. Apa yang Anda lihat kami adalah hasil dari tahun darah, keringat dan air mata.”
Asia Tenggara asal, “Durionaceae”, atau durian yang sepert dikenal kini, adalah buah yang jelas tidak romantis, tetapi banyak yang mencari.
Dengan bau yang khas dan penampilan kulit buah runcing berduri, ada sedikit kekaguman tentang durian. Kuatnya aroma membuat pusing yang membaui tapi membuat senang bagi yang memakannya. Membawa Durian dalam suatu perjalanan sebagai teman perjalanan akan jauh lebih buruk daripada pasangan mendengkur. Ini dilarang pada semua penerbangan karena kuatnya aroma memiliki kecenderungan untuk menyebar dan menembus kesegala arah dengan jarak yang luar biasa, tidak peduli seberapa baik dibungkus buah. Pelaku bisnis perhotelan tak henti-hentinya melarang untuk membiarkan durian berada di lobi hotel. Dalam bus jika Anda bersendawa atau buang angin setelah makan durian, Anda tidak akan membuat senang teman sendiri.

Namun, di luar itu aroma kuat dari “nektar ambrosial”, jika Anda kuat menahan bau menyengat, Anda dihargai dengan rasa senang yang manis dan segar dari daging buahnya. Alfred Russel Wallace, seorang ahli biologi Inggris dan Barat pertama kali menyatakan untuk rasa khas dari  durian segar saat melakukan ekspedisi ke Asia Tenggara pada abad ke-19, berpendapat bahwa rasa daging buah durian itu seperti puding susu dengan rasa seperti almond.

“Keluarga kami memiliki semangat yang kuat untuk durian,” kata Kajohn, yang lahir dan dibesarkan di provinsi timur ini, yang terkenal dengan durian terbaik.

“Ibu saya dan adik saya punya kios durian di Bangkok Chinatown. Aku dan Adikku dibesarkan dengan tumpukan durian.”

Durian adalah kebanggaan Rayong, menambahkan Kajohn, sebelum digantikan oleh karet, yang membawa harga yang lebih baik. Petani lokal membersihkan kebun durian dan menanam pohon karet bukan menghasilkan beberapa varietas durian mati sepenuhnya. Saat ini, hanya Monthong , Kanyao dan Chanee tumbuh di kebun provinsi. “Ini benar-benar tragis,” keluh Kajohn. “Kami telah kehilangan beberapa durian unggul dengan rasa yang khas. Misi kami adalah untuk membawa kembali rasa-rasa durian yang hilang dengan menanam dan memperbanyak ratusan varietas.

“Kami melompat ke dalam bus safari untuk melayari kebun pertanian dan kami mengagumi pada kerajaan kecil durian yang terbentang di depan mata kita. Ribuan pohon tropis ini berdiri berdampingan dan kami tertawa pada nama-nama yang tidak biasa yang mencakup “toei kra na khao” (ladyboy berwajah putih), “ha luk mai theung Phau” (lima buah-buahan yang tidak pernah mencapai suami) dan “thoranee wai “(gempa). Beberapa buah yang oval dan terlihat agak seperti rugby bola runcing, sementara yang lain berbentuk bulat dan datar. “Bagaimana durian bernama?” Saya bertanya Kajohn, sambil menunjukkan “kra toei kan sun” nya atau ladyboy pendek bertangkai.

“Setiap durian di sini kami bawa nama aslinya. Kami tidak membuat satupun nama baru dari mereka,” ujar Kajohn. “Bahkan, kami sudah melakukan pencocokan DNA untuk memastikan asalnya.” Dia mengakui bahwa meskipun banyak dari durian itu lebih berharga bagi mereka sebagai warisan varietas daripada keberhasilan pemasaran mereka. The “kra toei” keluarga, misalnya, tidak populer di kalangan konsumen karena memiliki biji besar dan daging tipis untuk menikmati, meskipun mempunyai rasa dan tekstur buah yang luar biasa.
“Kebanyakan orang pergi untuk memdapatkan Mon Thong karena daging tebal dan biji kecil dengan rasa yang cukup enak. Ini adalah nilai terbaik jika ditijau dari segi uang,” kata Kajohn. “Tapi, jika Anda seorang pecinta durian akan pilih-pilih, Monthong memiliki tekstur kasar, sedikit kenyal.”

Pada akhir penjelajahan kebun, kita mencicipi beberapa durian dengan melihat kra toei menatap sangat tajam dengan penuh dendam kepada Chanee, bahwa enak belum tentu populer. Setelah beberapa saat, kami mulai memahami apa yang menarik tentang durian sebagai “raja buah”.

Adik perempuanku lebih suka monthong ke jenis lain karena dia mencintai segar manis dan chunky (mudah dikunyah). Pacar saya mencintai chat si thong (payung emas) untuk tekstur halus dan semanis susu. Earth, nama keponakan saya yang berusia enam tahun, tidak bisa membedakan mana durian yang enak, mengejek setiap segumpal (pongge) daging buah durian yang serupa puding,  seolah-olah ia adalah durian raksasa asli, dan memakannya.

Dan itu benar: tidak ada dua durian berbau yang sama. Kami harus membayar “biaya”dalam perjalanan pulang kami, Kami berempat harus  menghirup bau durian dari sendawa dan dari daging buah durian yang menempel di telapak tangan dan mulutkami, di dalam mobil kecil Kami, sepanjang 200 kilometer! Lain kali, dengan tegas adik perempuanku berkata bahwa, kami harus membawa sikat dan pasta gigi dan beberapa penyegar nafas, untuk dipergunakan sebabis makan durian. Wuff. (Diterjemahkan bebas dari koran The Nation, Rabu, 14 Mei 2014).

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here